Oleh Asri Supatmiati
Penulis Buku “The World of Me”

Ngomongin soal cowok idaman, udah pasti  heboh dan nggak ada habisnya. Nah, gimana seh tipe cowok idaman kamu? Pasti banyak kriterianya dong. Cakep, pinter, tajir, baik hati dan tidak sombong, mungkin diantaranya. Hm, gimana biar kita nggak salah pilih ya?

Ada banyak yang bilang kalau cowok demen cewek, biasanya fisiknya dulu yang dinilai. Yang kudu cantiklah, bodi semampai, langsing, kulit mulus, dll. Masalah kepintaran, nomor sekian. Sebaliknya, cewek demen ama cowok justru ngelihat dari isi otaknya. Maksudnya bukan kita nguliti batok kepala tuh cowok, tapi dinilai dari kepintaran dan kecakapannya dalam segala hal. Misalnya dari sisi akademis oke, wawasannya luas, cakap menekuni profesinya, pandai menyenangkan pasangan, dll. Apa bener gitu? Yuk kita simak penuturan beberapa sobat kita.
Lili yang karyawan swasta di Bogor bilang, doi paling demen ama cowok yang gentle. Maksudnya yang tanggung jawab, bisa ngemong dan pengertian gitu. ”Pokoknya yang carelah ama kita. Dan kalau bisa wawasannya luas,” ujarnya.
Lain lagi dengan Devi, jebolan SMP swasta di Bogor. Menurutnya cowok idaman tuh yang perhatian, romantis dan humoris. Soal wajah atau fisik? ”Ya penting juga sih, tapi nggak harus yang cakep banget sih, asal nggak ngebosenin aja,” urainya. Em, yang kayak gimana ya? Tau ah.
Artis macam Happy Salma juga setuju nggak terlalu menilai cowok dari fisiknya. ”Yang paling penting seiman, bisa menerima saya apa adanya, itu aja udah cukup,” katanya.
Wah, kayaknya beragam banget ya tipe cowok idaman itu. Jadi bingung! BTW, yang pasti, tentu semua cewek mengharapkan cowok yang terbaik di matanya. Nah, masalahnya, standar terbaiknya itu yang kayak gimana sih?

Cowok Sejati
Tentunya nggak bakalan ada di dunia ini cowok yang perfeck, yang memenuhi berbagai kriteria terbaik 100 persen. Soalnya, cowok jugaaa…manusia. Ada kelebihan dan kekurangannya. Yang wajahnya di atas rata-rata, mungkin malah IQ-nya jongkok. Yang kantongnya tebel, mungkin akhlaknya nggak baik. Yang wajahnya standar, mungkin sifat-sifatnya justru menyenangkan. Demikian seterusnya. Makanya, mengharapkan cowok yang sempurna tentu nggak gampang.
Tapi, ada satu kata kunci supaya kita dapet cowok yang setidaknya mendekati sempurna. Paling nggak dari segi tanggung jawab, pengertian dan budi luhur akhlaknya nggak diragukan lagi. Apa itu? Iman. Yes, ini kriteria yang kagak bisa ditawar lagi. Nyari calon pasangan hidup emang kudu berlandaskan kesamaan aqidah. Bukan saja karena Allah SWT melarang wanita menikah dengan laki-laki non-Muslim, tapi juga karena dengan landasan aqidah inilah dijamin bakal selamat dunia akhirat.
Maksudnya, kelak kalo dah married, berpasangan ama cowok seiman insya Allah akan menghantarkan keduanya bahagia dunia akhirat. Kalo udah nikah, istri kan punya kewajiban taat pada suami. Makanya suami kudu tipe orang yang layak ditaati, yakni yang bertakwa, sholeh, memahami kewajiban terhadap istri, dll. Suami yang sholeh tahu cara memperlakukan istri dengan makruf.
Biarpun orang bilang wajahnya standar, yang penting tanggung jawabnya oke. Biar suami penghasilannya pas-pasan, yang penting nggak bakalan niat menelantarkan istri. Bahkan pastinya bakal gigih dong nyari rezeki karena tahu kewajibannya. Dijamin deh, kalo iman dan takwa pilihannya, nggak bakalan nyesel. Cowok yang iman dan takwa inilah cowok sejati.

Ngaca Dulu
Allah Swt menciptakan makhluknya berpasang-pasangan, membentuk suatu keharmonisan. Dengan berbagai kekurangan dan kelebihannya masing-masing diharapkan mereka bisa saling melengkapi dan bukan satu mendominasi bagi yang lain. Makanya, biasanya cowok-cewek juga diciptakan berpasangan dengan yang sepadan, baik wajah, sifat-sifat maupun perilakunya.
Misal yang cantik ama yang cakep, yang wajahnya standar juga dapetnya nggak yang cakep banget, yang berandalan juga mustahil berpasangan ama cewek berjilbab, dll. Makanya seringkali ketika udah married, setelah diamat-amati ternyata suami istri punya kemiripan wajah. Emang jodoh, begitu kata orang. Hal itu emang udah menjadi sunnatullah.
    Demikian pula dari sisi keimanan. Biasanya cowok sholeh juga dijodohkan Allah Swt dengan cewek yang sholehah. Coba simak firman Allah SWT berikut: “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik….” (QS An-Nuur: 26).
Jadi, kita musti ngaca dulu sebelum berandai-dandai mendapatkan cowok idaman. Jangan sampai ibarat pungguk merindukan bulan. Ntar kalo nggak kesampaian malah perih ati. Udah nyadar wajahnya biasa aja, mimpi dapet cowok secakep Nabi Yusuf (kayak apa cakepnya, kira-kira sendiri deh). Jangan pula kita masih punya sifat-sifat buruk, mengharapkan cowok yang baik hati. Kalo kita pengin calon pendamping hidup yang baik, sholeh, nah kitanya sendiri kudu memperbaiki diri dulu menjadi wanita sholihah.
Caranya? Bekali diri kamu dengan ilmu-ilmu agama, hiasi perilaku kamu dengan akhlak mulia, dan jaga penampilan biar tetap oke. Bukannya mau mejeng loh, tapi merawat kebersihan dan kesehatan wajah dan tubuh itu kan penting banget. Luruskan niat bahwa semua itu kamu lakukan bukan semata-mata buat nyari gebetan, tapi lebih untuk berkhidmat kepada Allah Swt. Bukankah menjaga diri, baik penampilan maupun perilaku termasuk ibadah juga? Asal niatnya lurus, insya Allah. So, gak usah bingung nyari-nyari kriteria cowok idaman,  yang pentingnya imannya. Tapi inget, berburu cowok idaman bukan buat pacaran loh, tapi entar buat married. Oke?(*)

Imanmu Yang Kumau!

Pastinya banyak parameter buat menilai seorang cowok. Nah,  ini nih untung ruginya milih cowok berdasar standar tertentu.
1. Fisik. Siapa coba yang nggak bangga kalo bisa ‘nggandeng’ cowok secakep Nicholas Saputra. Hm, pastinya gede rasa dong, bisa bikin kebat-kebit cewek-cewek lain. Tapi awas, kalo kamu menilai cowok dari penampilannya aja, hati-hati ketipu. Bukannya nggak boleh, tapi yang namanya fisik oke itu nggak selamanya selaras ama perilaku yang juga oke. Kalo cowok kamu cakep, tapi kasar dan bengis gimana? Hiy…syerem! Banyak loh suami para seleb yang tentunya cakep, ternyata nggak bisa menghargai perempuan alias kasar. Belum lagi lirikan cewek-cewek centil, hm…bikin jelous deh. Jadi, cakep nggak menjamin kebahagiaan.
2. Harta. Kebanyakan cewek pasti mengharapkan cowok yang mapan. Gaji gede, banyak doku, atau minimal dari keluarga yang mampu. Wajar, sebab kalo udah married, cewek punya ketergantungan finansial ama suaminya (dan emang suami wajib menafkahi istrinya).  Tapi inget, harta juga bukan jaminan kebahagiaan loh. Nggak sedikit orang yang hartanya berlimpah ruah tapi justru nggak menemukan ketenangan hidup. Banyak istri-istri yang suaminya tajir malah menyelewengkan amanat dalam menjaga harta suami, misal dihambur-hamburkan buat hura-hura. Atau suami yang suka nyeleweng karena banyak duit.
3. Kepintaran. Cowok emang dituntut kudu pintar. Berwawasan luas, pintar cari rezeki, pintar mendidik anak-istri, pintar bergaul, dll.  Yang pasti kriteria pintar sendiri tentunya bukan dilihat dari IQ atau nilai rapornya ya. Soalnya gak jamin juga yang IQ-nya tinggi bakalan pandai menyenangkan istri. Belum tentu juga yang nilai rapor atau IP-nya tinggi bakalan paham cara mendidik anak dan istri. Sebaliknya, tentu gak asyik juga kalau ‘nemu’ cowoknya yang bodoh. Wah, gimana doi mo ngebimbing kita kalo dianya nggak punya ilmu.  Jadi, menilai kepintaran cowok tuh bukan sekadar dari IQ atawa rapor, yang penting orangnya haus akan ilmu.
4. Iman dan takwa. Cowok yang beriman dan bertakwa, udah pasti punya kesadaran buat menuntut ilmu, mencari rezeki dengan cara halal, menjaga penampilan dan kesehatan fisik, menyenangkan pasangan, dll. Pokoknya insya Allah dijamin komplit deh kalo milih cowok dengan kriteria ini. Nah, kalau kamu ngaku orang pintar, pilih yang iman dan takwa ini! Oke?(*)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here