Oleh Asri Supatmiati
Penulis Buku The World of Me  
Tahu nggak, sekarang makin banyak loh yang nyadar kalo pacaran tuh nggak dianjurkan Islam. Dan alhamdulillah, makin banyak muslimah yang berani mengambil keputusan meninggalkan doinya. Tapi, gimana ya kalo doi masih juga menghubungi? Gimana pula kalo masih ada perasaan sayang ama dia?
Pacaran bagi muslimah emang udah basi. Nggak sedikit kok para muslimah yang udah berani mengambil keputusan ogah pacaran sebelum married. Merekapun menenggelamkan diri dalam aktivitas dakwah buat melupakan masa lalu. Ya, nggak sedikit para aktivis dawah yang dulunya juga aktivis pacaran.
Asma (nama disamarkan neh) punya pengalaman menggeluti dunia hitam itu. Gadis cantik yang tergolong kembangnya aktivis ini, bisa dibilang tergolong aktivis pacaran. Bukannya nyombong, waktu sekolah SMP dan SMA, banyak cowok naksir pengin jadi pacarnya. Doi juga ingat betul, pernah menjalin cinta ama cowok sebanyak tiga kali. “Untungnya sih cuma cinta monyet, di SMP sekali, SMU dua kali. Jadi, nggak terlalu mendalam hubungannya. Lalu pas kuliah nggak lagi, keburu ngaji,” paparnya malu-malu.
Asma mengakui, waktu pertama-tama ngaji nggak mudah melupakan mantan pacarnya waktu SMU. Mereka emang pisah baik-baik karena kuliah secara terpisah. “Tadinya nggak menyatakan putus, tetep surat-suratan. Tapi karena udah nggak pernah ketemuan, trus kebetulan tahu nggak boleh pacaran, ya udah aku nggak pernah menghubungi dia lagi,” paparnya.
Masih sayang ama dia nggak? “Awalnya iya, tapi dengan berbagai kesibukan akhirnya nggak kepikiran lagi tuh!” kata akhwat yang kini udah married ini.
Pengalaman serupa juga dialami Nur (nama aslinya nggak mau disebut, malu!), aktivis yang pernah berhubungan ama seorang calon dokter mantan teman SMU-nya. Meski udah ngaji sekitar setahun, doi nggak bisa begitu saja melupakan gebetannya itu. “Dia kuliah di Jogja. Kita masih suka email-emailan. Api sekarang isinya lain, nggak sayang-sayangan lagi, tapi saya kirimi tulisan-tulisan Islam. Soalnya dia belum ngaji,” papar mahasiswi di Bogor ini.
Memang, mantannya itu masih suka menggoda hatinya. Tapi Nur sudah terus terang padanya bahwa dia nggak mau lagi pacaran. “Untungnya dia ngerti. Toh kalau jodoh nggak akan kemana,” ujar akhwat yang berharap mantannya itu bisa ngaji biar sefikroh dengannya. Duh, masih mengharap rupanya!
Nggak Gampang
Melupakan masa-masa indah pacaran itu nggak gampang loh. Apalagi kalo putusnya baik-baik alias nggak ada masalah. Wah, memori indah jaman jahiliyah itupun seringkali menggoda. Apalagi kalo di dalam hati ternyata masih ada benih-benih daun waru merah jambu. Duh…tambah susah deh melupakan mantan pacar. Belum lagi kalo ternyata mantan pacar juga masih ada perasaan yang sama. Waduh, gimana dong?
Tenang Girls, perasaan kamu itu sebenernya nggak salah kok. Namanya juga cewek normal, wajar dong ada perasaan sayang dan butuh ama lawan jenis. Soalnya dalam hati kamu tuh ada yang namanya gharizah nau’ alias rasa kasih sayang yang salah satunya terhadap lawan jenis. Makanya, bagi yang udah terlanjur punya pengalaman pacaran, munculnya memori tentang si dia wajar-wajar saja. Bahkan memori itu sangat sulit buat dihilangkan. Meski udah berusaha melupakannya, seumur hidup memori itu nggak bakal bisa hilang 100 persen dari dalam benak. Otak kita ini punya kemampuan luar biasa buat menyimpan memori. Coba bayangkan, masa kanak-kanak atau SD aja, biar sedikit tetep ada kan yang kamu ingat? Apalagi masa-masa pacaran.
Tapi, justru itulah salah satu efek negatif pacaran. Memori saat pacaran akan terus melekat dalam benak, bahkan meski kamu kelak udah married. Baik memori indah maupun memori buruk saat pacaran akan tetap teringat. Hal itu bisa sangat mengganggu dan berdampak negatif bagi aktivitas kita. Bahkan sangat mengganggu kelak ketika kita udah menikah. Misalnya jadi membanding-mbandingkan antara suami ama mantan pacar dulu, baik dari wajah, fisik, sifat, sikap, dll. Kadang malah mengkhayalkan, andai saja aku nikahnya sama si A atau si B, pasti begini atau begitu. Andai saja dulu nggak putus, pasti lebih bahagia, nggak gini atau gitu. Begitu seterusnya. Bayangan macam itu akan terus ada kalau pola pikir nggak dirombak total.
Hal itu jelas bikin nggak sehat dalam hubungan suami-istri kelak, dan bahkan rawan menimbulkan ketidakharmonisan. Makanya Girls, bersyukurlah bagi kamu-kamu yang nggak sempat mencicipi pacaran. Nggak udah coba-coba deh! Insya Allah pacarannya ntar abis married deh, lebih ciamik (ups!).
Dan bagi kamu yang pernah pacaran, coba kubur dalam-dalam masa lalu dengan mantan pacar kamu. Usahakan semaksimal mungkin agar kelak nggak mengganggu pikiran kamu terus. Jangan sampai perasaan pada mantan pacar meracuni kesucian hatimu. Ntar lama-lama bisa jadi penyakit hati. Hal ini bisa berpengaruh pada aktivitas dakwahmu. Mungkin jadi lemah semangat, terlalu banyak mengkhayal dan melemahkan akal.
Gimana kalo dia masih semangat empat lima menghubungi kamu? Satu-satunya cara adalah memberikan pemahaman kepadanya bahwa pacaran itu melanggar aturan Allah Swt. Kamu harus tegas dan terus terang padanya bahwa kamu sekarang udah bukan kamu yang dulu lagi.
Kalo kamu masih sayang sama dia dan dia juga masih nekat mendekati kamu, tembak saja untuk melamarmu. Tapi tentu dengan syarat: kamu udah mantap dengan pilihanmu, dia orang yang hanif dan bisa membimbingmu dengan Islam, kamu udah siap maaried, serta bukan untuk melegalkan pacaran. Gimana, siap nggak?(*)
Menghapus Memori Kelam
Melupakan masa lalu, apalagi kenangan manis dengan pacar, emang nggak gampang. Tapi kalo ada tekad baja untuk bener-bener menghapus memori hitam itu, mudah aja kok. Gini neh caranya:
  1. Istighfar.
Ingat-ingat kembali, berapa banyak dosa yang udah tercetak gara-gara intim ama mantan pacar dulu. Jadikan ini sebagai pengendali utama agar tak terbersit keinginan buat come back.
  1. Buang semua kenangan tentang dia.
Pengalaman banyak orang menunjukkan, “membuang” semua benda-benda kenangan dengan mantan pacar adalah obat ampuh untuk melupakannya. Misalnya kado pemberian pacar, foto, nomor telepon, alamat rumah, alamat email dll. Juga diary kamu, buat apa tetep disimpan. Nggak usah eman-eman, buang!
  1. Hindari pertemuan.
Jangan menyengaja buat ketemuan ama doi. Kalao si dia pengin ketemu, jangan pernah memberi lampu hijau. Bikin saja alasan-alasan yang masuk akal, yang penting nggak boong.
  1. Sibukkan diri.
Daripada mikirin si dia terus, mendingan sibukkan pikiran dan fisik kamu dengan berbagai kegiatan yang positif. Jadi panitia kegiatan, belajar, baca buku, ngaji atau apalah yang penting bisa menghapus jejak dia dari banak kita.
  1. Hindari tempat-tempat ‘bersejarah’.
Waktu pacaran, kalian berdua pasti punya tempat favorit dong buat mojok. Misalnya kafe, taman, tempat rekreasi atau mal tertentu. Nah, jangan sekali-kali kamu mendatangi tempat itu lagi kalo emang nggak ada keperluan yang mengharuskan kamu ke sana. Soalnya, bisa jadi kamu bakal inget lagi ama mantan kamu itu.
  1. Menghilangkan jejak.
Kalo pake HP, mendingan ganti nomor deh, biar doi gak bisa lagi menghubungi atau SMS. Bagi kamu yang kos, sebaiknya pindah kos agar gak terlacak keberadaanmu biar doi gak lagi datang atau telepon ke kosan. Tentunya penghuni kos yang lama udah diwanti-wanti jangan ngasih info kalo ada yang nanyain kos barumu. Bagi pelajar yang masih sekolah atau kuliah, emang nggak perlu sampai pindah sekolah atau kuliah sih, yang penting kalo doi nekat datang ke sekolah atau kampus, hindari dengan berbagai alasan. Bisa kan? Yakin deh, dengan bantuan Yang di Atas insya Allah mudah kok!(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here