Oleh Asri Supatmiati 
(Penulis Buku “Cewek Buka-bukaan”)

Demam sepakbola nggak hanya melanda kaum adam loh. Kaum hawa juga pada heboh menyambut gegap gempita Worl Cup 2006. Waduh, apa yang mereka cari ya?
Yup, bukan cowok aja yang gila bola, ternyata ada juga cewek yang gila bola. Apalagi menjelang ajang Wolrd Cup, para cewek pun nggak mau kalah ikut menyambutnya dengan gegap gempita. Saking gibolnya, ampe fanatik banget ama apa aja yang terkait dengan sepakbola.
Seperti Andi Nabila yang mengaku penggemar berat klub sepak bola asal Italia AC Milan. Mulai dari pakaian, pernak-pernik, bahkan ponsel pun bernuansa AC Milan. “Pokoknya bagi saya AC Milan adalah number one. Ponsel saya dilengkapi pernak-pernik AC Milan,” ungkap siswi Kelas II IPA 6 SMA Kartika Chandra Kirana ini.
Bahkan, seandainya ada ponsel bermerek AC Milan, sudah pasti ia menjadi orang pertama yang memiliki ponsel tersebut. Pemain favoritnya di AC Milan adalah pemain muda Kakha dan Paulo Maldini (www.tribun-timur.com).
Hal senada juga melanda Rosa, jebolan SMU yang udah gawe ini. Dahulu, doi demen banget ama yang namanya sepakbola. Alasannya, “Bukan hanya para penjudi bola yang merasakan adrenalin terpicu saat nonton bola, penonton biasa macam gue pun, suka deg-degan juga. Apalagi kalo playernya ganteng, he…he…he…,” katanya.
Apa sih yang lu suka dari sepak bola? Kan masih banyak olah raga lain yang nggak kalah asyik? “Em..gimana ya…soalnya sepakbola tuh berseni banget, makanya hampir semua orang doyan sama sepakbola. Populer dari kota hingga ke desa,” ujarnya.
Ditanya pemain idolanya, Rosa menyebut deretan nama seperti Christian Vieri, Fabio Cannavarro, Paolo Maldini, Alessandro Del Piero dan Andrij Shevchenko. Wah, ngelontok banget!
Pemain bola yang rata-rata cakep-cakep itu menjadi salah satu daya tarik buat kaum cewek. Nggak sedikit cewek gibol yang nggak peduli permainan bolanya sendiri, tapi lebih fokus buat ngecengin pemainnya yang keren-keren. “Wah gua mengakui kalo gua termasuk orang yang menyukai sepakbola karena pemainnya,” cetusnya. Doipun rajin nyimak berbagai turnamen, macam World Cup, Champion Cup, Liga Inggris dll. “Gua nonton semuanya, bukan tim yang gua dukung aja,” tuturnya bersemangat.
Saking rajinnya nyimak pertandingan bola, akhirnya jadi tahu segala peraturan dan seluk-beluk sepak bola. “Sampai-sampai gua ngobrol ama temen-temen gua yang cowok dulu cuma buat bahas sepakbola doang dan nyambung karena gua ngerti peraturan dan juga cara mainnya mereka,” paparnya. Tapi, imbuh Rosa, itu dulu pas SMP ama SMA. “Sekarang mah dah nggak ada waktu buat ngikutin,” tandasnya.
Kalau lu ketemu pemain bola kira-kira gimana? “Wah…pasti seneng banget dong. Aku pasti foto-foto bareng dia dan minta tanda tangannya,” ujarnya.
Sekadar Trend
Keterlibatan kaum hawa dalam gegap gempita sepakbola emang bukan hal aneh. Emang sih, nggak sedikit yang jadi pecandu bola dadakan gara-gara ada even World Cup. Nah, kelompok ini demen sepak bola sekadar karena trend aja. Mereka nggak telaten nyimak seluruh even, cuma ajang besar macam Piala Dunia aja.
Seperti penuturan Ami yang waktu SMA dulu sempat ngikuti Piala Dunia 1994 dari awal ampe akhir. “Dulu rajin ngikuti bola karena kebetulan pas liburan sekolah, jadi begadang malem nggak masalah. Dan habis itu udah, nggak ngikuti berita-berita sepakbola lagi,’’ katanya.
Apalagi doi lantas kuliah dan sibuk dengan berbagai aktivitas. Malah doi akhirnya sadar, ngikuti pertandingan bola kayak gitu hanya buang-buang waktu dan energi. “Soalnya kalo betul-betul mau disebut pecandu sepakbola, berarti kita musti ngikuti terus perkembangan even-even, nyimak analisis berbagai pengamat sepakbola, baca koran, nonton pertandingannya meski hanya lewat TV, tahu gosip-gosip pemainnya dan seterusnya. Wah, mana sempat lah yaw,” katanya.
Dan memang betul, kalo dipikir-pikir, berapa waktu terbuang percuma yang musti kita habiskan buat menyimak seluruh pertandingan sepakbola. Dalam satu even aja, kudu ngikuti puluhan pertandingan. Belum lagi karena evennya di Eropa, kita musti rela begadang karena siaran langsung di tivi biasanya tengah malam atau dini hari. Padahal, kalo buat belajar atau sholat malam, belum tentu kuat melek ampe dini hari. Tul nggak?
Paling parah kalo sampe bermimpi pengin jadi pemain bola. Yup, jangan salah, sekarang sepakbola wanita kan juga ada. Malah bisa dijadikan sebagai profesi. Maklum, para pemain bola yang ngetop biasanya langsung kaya mendadak. Siapa yang nggak tergiur coba.
Padahal, pastinya banyak banget aturan sepakbola yang nggak selaras ama aturan Islam. Seperti cara berpakaiannya yang nggak menutup aurat misalnya. Juga para penontonnya yang campur baur nggak karuan. Belum lagi kalo sampai terjadi kerusuhan, udah pasti itu nggak islami banget.
Belum lagi skandal-skandal yang terjadi di balik even bola. Olah raga yang mustinya buat kesehatan, telah berkembang jadi ladang bisnis buat mengeruk rupiah. Akibatnya seringkali menghalalkan segala cara, termasuk mengekploitasi wanita. Duh, jangan sampai kita terlena gara-gara sepakbola deh!(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here