Oleh Asri Supatmiati

Penulis Buku Cewek Buka-bukaa
 Nggak sedikit diantara kamu-kamu lebih memilih sohiban ama lawan jenis. Katanya sih cowok lebih pengertian dan nggak ’ember’ sehingga lebih bisa nyimpen rahasia. Cowok juga lebih rasional, nggak gampang marah dan lebih care. Benarkah begitu?


 

Punya sahabat memang menyenangkan. Ada tempat berbagi suka dan duka, ada tempat menyimpan ‘rahasia’, temen jalan, dan bahkan dimintai bantuan kala kita butuh. Hidup serasa sendiri kalo nggak punya sahabat.  Masalahnya, bagaimana kalo sobat kamu itu dari kalangan kaum adam?
”Menurutku nggak apa-apa sohiban ama cowok, asal jaga batasan aja. Soalnya kadang susah dibedain antara sahabatan ama pacaran,” tutur Ina, pelajar SMU swasta di Bogor. Meski setuju sohiban ama cowok, Ina sendiri bukan tipe cewek yang punya sabahat cowok. ”Sahabatku yang paling deket cewek, dua orang. Nggak ada yang cowok,” aku Ina.
Menurutnya, bagaimanapun lebih enjoy sohiban ama sesama jenis. Selain topik pembicaraan lebih nyambung, aktivitas yang dilakukan bareng-bareng juga lebih cocok. ”Kalau diajak jalan ke mal misalnya, cowok kan nggak demen. Tapi kalau sesama cewek pasti nggak nolak,” ujarnya.
Ina juga menyebutkan, ada beberapa temennya yang bersahabat karib ama lawan jenis. ”Katanya sih kalo cowok tuh nggak gampang tersinggung, makanya mereka suka sahabatan ama cowok,” kata Ina.

Peluang Maksiat
Urusan berteman, sebenernya emang nggak dibatasi jenis kelamin. Boleh-boleh aja cewek temenan ama cowok. Buat sekadar minjem catetan, nanya pelajaran and so on. Yang pasti ada batasan-batasannya, gimana gaul ama lawan jenis. Tapi, kalo udah menjurus ke arah persahabatan, hampir mustahil kalo cewek bisa berakrab-akrab ria ama cowok. Kenapa?
Pertama, bersahabat berarti kudu saling deket. Bisa jadi karena pulang sekolah bareng, jalan-jalan bareng, ngerjain pe-er bareng, nikmati hobi bareng, dll. Nah, kalo sohib kamu itu cowok, berarti kamu khalwat alias berdua-dauan antara lawan jenis dong. Padahal itu kan dilarang oleh Allah SWT. Ya, nggak?
Kedua, yang namanya sohib itu adalah tempat sharing alias curhat.  Pastinya bukan hanya masalah-masalah keseharian seperti aktivitas di sekolah saja, tapi bisa jadi curhat soal pribadi, keluarga, dll. Padahal di dalam Islam, berhubungan dengan lawan jenis itu hanya boleh sebatas aktivitas muamalah seperti dalam masalah pendidikan, perdagangan, ekonomi, kesehatan, dll. Pokoknya nggak boleh yang namanya ngobrolin masalah intim gitu deh!
Ketiga, sohiban ama cowok berpeluang menimbulkan maksiat. Karena saking akrabnya, biasanya orang yang bersahabat itu suka jalan gandengan tangan atau saling peluk dan cium pipi bila ketemuan. Nah, gimana kalo sohib kamu cowok? Tentu saja mereka bukan muhrim kamu, kan? Lebih jauh lagi, gara-gara sohiban akhirnya tergoda setan, saling jatuh hati dan pacaran. Wuih, berabe deh!
Keempat, terpengaruh gaya hidup cowok. Mending kalo yang baik, ini mah kebagian yang buruknya. Kalo kamu ikutan hobi, kebiasaan atau gayanya, bisa-bisa kamu jadi tomboy lho!  Suer! Cewek tomboy biasanya karena pengaruh lingkungan, misal keseringan gaul ama kaumnya Roger Danuarta gitu.
Belum lagi kalo sohib kamu itu suka nongkrong, jangan-jangan kamu ikutan jadi preman. Biasanya cowok juga suka ngeband, ngerokok atawa lebih gawat ngedrugs. Waduh, bahaya Non!
Makanya, kalo kamu sohiban ama cowok, mulai sekarang mendingan jaga jarak deh. Lebih baik lagi kalo kalian putuskan untuk berteman biasa aja. Soalnya jelas, ternyata lebih banyak peluang dosanya daripada untungnya. Jadi, sekarang saatnya kalian mencari sahabat dari kalangan kalian sendiri alias akhwat.

Memilih Sahabat
    Kalau sekadar temen, di sekitar kita mungkin banyak. Teman sekolah, temen kuliah, temen main di rumah, di tempat kursus, dll. Tapi, kalo nyari sahabat, emang nggak gampang lho. Apalagi buat kamu-kamu yang cenderung tergolong anak pemalu dan tertutup alias introvert. Yup, nggak semua orang bisa nyari sahabat. Tapi, bukan berarti kamu nggak butuh kan.
Yang pasti, buat nyari sahabat ada beberapa hal yang kudu kamu perhatiin. Pertama-tama landasan kamu bersahabat. Biar persahabatan bisa berjalan mulus kayak jalan tol, pastinya kamu kudu seaqidah. Ya, teman seiman itulah sahabat sejati.
Terus, carilah sahabat yang salihah alias bertakwa. Temen yang gini nih yang bakalan bisa mengajak kamu pada kebaikan. Misal ngajak ngaji dibanding ngedugem. So, kamu Insya Allah bakal kecipratan ketakwaannya. Iya dong, sobat yang takwa tentunya nggak akan segan-segan memberi kamu nasihat dan mengajak kamu berbuat baik. Coba kalo temen kamu okem, apa jadinya kamu?
     Selain itu, sahabat yang baik tentunya yang penuh perhatian dan pengertian. Buat apa punya sahabat yang cuek dan nggak berempati atas masalah kamu. Itu namanya bukan sahabat dong! 
Terus, sebaiknya hindari bersahabat dengan non muslim. Bukannya dilarang sama sekali, tapi kita kudu waspada kalo-kalo mereka justru akan menggoyahkan keimanan kamu. Juga, jangan pilih sahabat semata-mata karena faktor wajahnya yang cantik, ortunya yang berduit, atau otaknya yang encer. Bukan jaminan kalo kamu punya sahabat yang kayak gitu lantas persahabatan akan berjalan baik.
    Yang penting, ingatlah selalu bahwa setiap muslim itu bersaudara. Sebagaimana sabda Rasulullah Saw yang artinya: ‘Dan tidak beriman seseorang sebelum mencintai orang lain sebagaimana mencintai diri sendiri.’ Jadi, kalo kamu udah ketemu sahabat, sayangilah dia seperti kamu mnyayangi diri kamu sendiri.(*)

Boks/

Mempertahankan Persahabatan

Mencari sahabat itu nggak gampang. Tapi lebih sulit lagi mempertahankan persahabatan. So, biar persahabatan langgeng, coba deh ikuti sedikit tips berikut:
1. Saling mempercayai. Ini modal utama buat menjalin persahabatan. Jangan mudah curiga atau  berprasangka buruk alias suuzhan.
2. Tulus. Persahabatan akan langgeng kalau tanpa pamrih, tanpa azas manfaat.
3. Rela berkorban. Minimal korban waktu dan pikiran saat sohib membutuhkan kita.
4. Terbuka. Kamu kudu siap sharing, terbuka dari kritik dan saran, meski bukan berarti seluruh rahasia kamu beberkan di hadapannya.
5. Jadi pendengar yang baik. Kamu juga kudu mau mendengar curhatnya, keluh kesah maupun suka-citanya.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here